18 Apr 2012

antara emas dan suasa?


emas, perhiasan yang dipandang tinngi oleh masyarakat melayu khususnya serta tamadun lain diseluruh dunia yang melambangkan kemewahan seseorang yang memakainya. Ia sangat di sanjung sehingga ada peribahasa dalam masyarakat melayu, " masa itu emas". begitulah emas, sangat berharga dan dihargai oleh setaip individu yang memilikinya. Seruan 'emas' emak dan ayah, tidak lain tifak bukan menjadi satu perintah yang wajib dilaksanakan oleh si anak. pernahkah
kita di pesan oleh mereka supaya belajar bersungguh-sungguh? terpikulkah di bahu kita dengan pesan sedemikian rupa sedangkan kita asyik diulit mainan duniawi? termasuk saya, diri saya sendiri merasai sesuatu yang kurang senang apabila mengenangkan pesan dan nasihat oleh ibu b apa supaya belajar bersungguh-sungguh, mengamanahkan kita untuk belajar ilmu bermanafaat dan bukanya ilmu memikat. Tidak terasakah kita bahawa selama ini kita hanya bermain dengan kata-kata? memberikan satu harapan palsu buat ayah bonda yang mengharapkan kita menjadi insan yang berguna buat agama, bangsa dan mereka.
suasa, Suasa merupakan istilah yang hanya wujud di Malaysia yang digambarkan emas dengan campuran perak dan tembaga. Suasa sebenarnya merupakan emas 9 karat (37.5% emas). Adakalanya, pembuat suasa
menggunakan emas 8 karat (33.3% emas). suasa dianggap perhiasan yang sangat murah, yakni jika hilang tidak akan terasa apa-apa. Istilah suasa dalam ungkapan seruan yang 'suasa' yang mana boleh dimaksudkan sebagai seruan yang sia-sia? Ingin saya ajukan persoalan, apakah saranan kerajaan merupakan satu seruan yang suasa? semuanya bergantung terhadap persepsi peribadi, asalnya jangan menganggap seruan ilahi sebagai seruan suasa sudah. Berdoasa besar la kita. sama-sama lah kita mengikuti perintah Allah s.wt yang wajib dilaksanakan walau apa jua keadaan kita. kerana perintah ALLah S.W.T itu tiada yang suasa mahupun emas kerana perintahNya WAJIB dilaksana.